Huh… 2 mingguan ini rasanya capeeek banget. Maklum , aku selalu keluar kota, jadinya ya nyaris tanpa libur. Bermula dari pulang kampung, selang beberapa hari acara Fortadik di Jogja, dan sehari berikutnya terbang ke Singapura.

Begitu sampai ke negara yang lepas dari Malaysia pada 1965 itu, langsung ke tempat acara KTT ke-13 Asean. Layanan wi fi gratis memudahkanku mengirim laporan ke kantor.

Acara hari pertama selesai. Bersama rombongan, kita makan malam. Menunya, sea food bo’. Ada ikan goreng, kepiting, wah…kenyang. Abis itu, kita balik ke kamar masing-masing di Raffles the Plaza hotel.


(Raffles the Plaza Hotel tempat wartawan dan staff Setneg RI menginap. Gambar: http://www.lowfares.com/blog/wp-content/uploads/2009/08/raffles-hotel-singapore.jpg)

Pagi-pagi, kita harus udah siap. Aku buru-buru sarapan dan liputan bareng teman-teman ke Shangri La Hotel. Yup, KTT memasuki hari kedua. Aku nggak terlalu dapat masalah saat kirim laporan. Meski emang, mungkin agak lelet. Abis, narasumbernya bertubi-tubi sih kasih penjelasannya.

Sempet makan siang di KBRI. Kita makan ayam penyet. Wah baru sebentar di negeri orang, udah kangen makan masakan Indonesia.

Di hari itu, aku ikutan acara pemotongan kue peringatan 10 tahun Asean plus 3. Wah nunggu 1,5 jam, acaranya kurang dari 10 menit. Gak ada omong-omongnya lagi. Hmm, benar-benar membuang waktuku.

Sekeluarnya dari acara itu, aku sama teman-teman jalan kaki ke Media Center yang jaraknya sekitar 500 meter dari lokasi KTT. Niatnya sih di Shangri La aja, tapi apa daya PDA-ku low bat. Secepat kilat aku kirim laporan yang belum sempat kutulis di Shangri La. Alhamdulillah semua kelar.

Bareng sama teman-teman, kita balik ke kamar. Niatnya mo makan di resto hotel, tapi sayang banget, udah tutup. Kita pun bermobil cari makan malam dan mo cari oleh-oleh.

Makan malam kita lakukan pukul 23.00 waktu setempat. Kita makan di dekat Mustafa Center, kompleks Little Indian. Makan apa ya… menunya sih ada rojak India, nasi goreng, mi goreng, nasi Padang, nasi briyani, dan snack. Mmm, nasi goreng aja ah.

Astaga naga, begitu ngeliat nasi itu, selera makanku hampir hilang. Banyak banget dengan potongan ayam setulang-tulangnya dengan ukuran besar. Tapi daripada magh kumat, ya makan aja.

Trus, belanja deh ke Mustafa. Eh baru lihat-lihat and belum sempat beli banyak, udah di telepon orang Setneg buat balik ke mobil. Ya udah… apa adanya.


(Gambar: http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/01/00/2b/82/mustafa-centre-singapore.jpg)

Hari ketiga KTT, aku cuma sarapan koko crunch gitu dan langsung ngabur lagi ke lokasi KTT. Menyebalkan, layanan wi fi gratis udah gak ada lagi. Ampun…. Aku kelimpungan. Soalnya buat kirim laporan via SMS gak bisa cepet. Terpaksa deh beli layanan akses internet. Mahal bo… S$ 32.10 (setidaknya buat kantongku) untuk akses 24 jam. Yah…daripada kagak laporan.

Hari itu bener-bener gak maksimal. Masalahnya masih sama, narsumnya bertubi-tubi, ditambah dengan akses internet di PDA yang kudapat telat lantaran susah masuk. So… aku harus ngejogrok di Media center samapi tempat itu tutup.

Tapi sebagian teman ada yang diajak jalan-jalan menyusuri Singapura di waktu malam. Mereka juga sempat beli oleh-oleh lagi di Mustafa yang emnag buka 24 jam. Hiks, sedih sih, tapi gimana lagi. Kan aku dikirim ke Singapura buat kerja bukan buat jalan-jalan. Kalau ada jalan-jalan ya itu bonusnya….

Jam 1.00 waktu Singapura aku baru bisa terlelap. Yup, hanya makan malam dengan sebutir apel. Males sih nyari makan, abis resto hotel dah tutup. Makan fast food di food court males banget.

Jam digital di samping kasurku menunjuk 05.48 waktu aku bangun. Setelah mandi, aku malah tidur lagi. Abis, katanya acara selanjutnya rada siangan.

Niatnya sih aku mo jalan ke Orchard Road, sekadar beli kaos S$ 10 dapat 3. Tapi was-was juga. Acara konpersnya kan tentatif. Aku gak mau ambil risiko kehilangan konpers dengan jalan-jalan.

Akhirnya aku cuma muter-muter di lantai bawah hotel. Berdiri lama di rak yang penuh buku di MPH Bookstore. Akhire, aku beli buku pelajaran Bahasa Italia yang sama sekali enggak pernah kutemukan di Indonesia.

Konpers selesai. Balik ke Indonesia. Tapi malangnya diriku, koperku tak terangkut. Si empunya dah di Indonesia, koper itu masih harus menginap semalam lagi di Singapura. Kesel banget. Maklum, ini sama sekali bukan salahku!

Saking keselnya, isi kebun binatang keluar semua. Mungkin orang-orang kaget kali ya dengar aku mengumpat begitu. Aku yang biasanya terlihat jauh dari ‘keberingasan’ mendadak menyeramkan. Bodo amat. Aaah capek….. Mau bobok. Piket malam sudah menungguku di Jumat malam. Akhir pekan ini yang harusnya libur 2 hari, jadinya cuma libur sehari. Kasihannya diriku….

(Actually,  I have posted this on November 22, 2007 in another blog)