Tags

Belakangan media massa diramaikan kabar penipuan yang dilakan Selly Yustiawati. Sudah banyak korban berjatuhan akibat ulah Selly. Mmm saya bukan mau mengomentari kasus tersebut. Saya tiba-tiba saja teringat beberapa peristiwa yang menjadikan saya sebagai korban kebohongan. Istilah saya sih korbul, korban kibul.

Saat masih bergabung dengan salah satu perusahaan media, saya pernah selama beberapa waktu tercatat sebagai reporter termuda di kanal yang saya geluti. Mungkin karena itulah saya beberapa kali dikerjai teman-teman yang lebih tua ( ha ha) dan lebih dulu ‘merumput’ di dunia itu.

Suatu kali saya mengikuti acara Depdiknas di Puncak. Saat itu masih pagi, sekitar pukul 05.30 WIB. Tiba-tiba hape saya bunyi, wah kantor yang telepon.

“Hallo.”

“Di mana lu Vit?”

“Di Puncak.”

“Lagi ngapain lu?”

“Acara Depdiknas.”

“Lu baru bangun ya?”

“Mm udah dari tadi sih, tapi gw ketiduran lagi.”

“Wah payah lu. Lu nggak dengerin radio ya?”

“Enggak. Emang kenapa?”

“Ada orang utan lepas dari Taman Safari. Heboh katanya. Lo liputan dong.”

“Eh ini serius?”

“Iya seriuslah, masak gw bohong.”

“Mmm ya udah, gw nanya orang Taman Safari dulu ya. Belom ada laporan awalnya kan?”

“Belom. Buruan.”

Wuah saya langsung sibuk sendiri cari nomor Taman Safari. Untung reporter lain yang kebetulan sekamar sama saya punya saudara yang kerja di Taman Safari. Saya buru-buru telepon dia. Eh orang yang bersangkutan bingung dengar pertanyaan dan pernyataan saya. Kata dia, Taman Safari aman terkendali. Waduh mana yang bener sih.

“Mas, gw udah nelpon orang Taman Safari. Kata dia nggak ada orang utan kabur kok. Radionya dapat info salah kali,” lapor saya sama teman yang lagi piket malam di kantor.

“Elo nelpon orang Taman Safari?” tanya teman saya.

“Iya.”

“Hua ha ha ha ha.” Kedengaran suara ketawa beramai-ramai. Arrrgggh saya dikibuli pagi-pagi buta.

Kisah selanjutnya adalah saat mantan Presiden Soeharto masih hidup. Waktu itu Soeharto belum lama keluar dari RS. Saya sedang piket malam dan sedang asyik mengetik laporan dari reporter. Tiba-tiba hape saya bunyi, ternyata teman saya (ini orang yang ngibulin saya ada orang utan lepas).

“Piket lu Vit.”

“Iya. Lu mo laporan, Mas?”

“Kagak. Gw cuma mo ngasih info, Soeharto masuk RS lagi.”

“Hah? Lo kata siapa?”

Tiba-tiba hape teman saya diambil sama reporter media lain. “Iya Vit, nih barusan gw naikin beritanya. Buruan lo bikin beritanya.”

“Ya udah gw telpon dokter kepresidenan deh.”

Sebelum telepon dokter kepresidenan, saya kasih info ini ke wapimred di kantor. Dia nyuruh reporter yang piket bareng saya buat siap-siap meluncur ke RS. Tapi apa saudara-saudara?

“Pak Harto baik-baik saja kok. Anda dapat info dari mana?” tanya dokter kepresidenan yang saya telepon.

“Kami dengar info begitu Pak, jadi kroscek saja. Tapi beneran ya Pak, beliau baik-baik saja?”

“Iya, baik kok. Sekarang ada di rumahnya.”

Arrrrgghhhh jadi korban kibul lagi. Memang ya teman saya itu bukan saja Raja Gosip tapi juga Raja Kibul.

Kisah yang ketiga adalah saat saya masih SMA kelas 3. Waktu itu saya lagi konsen belajar. Tiba-tiba telepon rumah bunyi. “Iiiiit, angkat,” teriak bapak saya.

“Hallo,” sapa saya.

“Hallo. Ini dengan siapa?” tanya suara di seberang.

“Lah ini mo ngomong sama siapa?” saya balik nanya.

“Mm mbaknya ini masih SMA ya?”

“Iya.”

“Kalau gitu bilang password-nya mbak, tet tet greng greng Shogun…”

“Hah?” saya bingung dan kaget.

“Ini kuis tet tet greng greng  Shogun. Nggak nonton TV ya Mbak?”

“Enggak, saya kan lagi belajar.”

“Selamat ya Mbak, dapat sepeda motor. Nanti dipakai ya Mbak buat sekolah, biar nggak usah naik-naik angkot lagi.”

“Mmm saya belum punya SIM. Ini bohong ya?”

“Wah Mbak pasti kaget ya, ini seluruh Indonesia nonton loh Mbak. Ya sudah besok ditelpon lagi ya.” Orang itu tetap ngoceh.

Habis itu saya jingkrak-jingkrak deh. Tidak lupa menelpon teman-teman dekat buat kasih tahu kabar itu. Biarpun saya seneng banget, tapi orangtua saya masih belum percaya.

Besoknya, waktu di sekolah saya merasa sangat aneh. Soalnya semua anak-anak kelas 3 pada ngeliatin mulu setiap kali saya lewat. Waduh apa muka saya ada nasinya ya, saya jadi salah tingkah sendiri. Di kelas juga semua jadi lebih ramah dari biasanya, semuaaaa senyum ke saya. Apa mereka tahu ya kalau saya menang kuis.

Waktu istirahat pertama, salah seorang teman nyamperin meja saya. “Kamu ditelpon tet tet greng greng Shogun ya?” tanya dia.

“Iya. Kamu nonton TV ya?”

“Jangan percaya. Yang nelpon itu si Veri.”

“Beneran?”

“Iya. Tuh anaknya lagi ketawa-tawa.”

Ternyata bener. Saat itu si Veri duduk di kursinya sambil cekakakan. Tega banget dia ngibulin saya. Padahal seinget saya, dulu saya nggak marah waktu dia memborgol tangan saya ke kursi, saya juga rela dengerin curhat dia yang selalu ditolak sama cewek yang sama. Eh dia membalas air susu dengan air tuba, dia tega ngibulin saya dan menyebarluaskan cerita itu ke seisi sekolah.

Korbul… korbul… Ngeselin sih waktu itu, tapi kalau sekarang rasanya lucu juga he he… Untungnya korbul teman sendiri dan bukan sesuatu yang sangat substansial.