(Gambar: http://www.beritajakarta.com)

Warkop. Itulah tulisan yang terpampang di warung dekat kos saya. Setiap kali lewat situ, selalu terbayang Dono-Kasino-Indro. Warkop itu warung kopi kan, tapi ternyata warung itu jualan nasi juga. Ah coba beli nasi di situ…

Warungnya kecil. Kecil banget malah, tapi bersih dan wangi (mungkin Aa’ yang jaga pake parfumnya kebanyakan he he). Jenis masakan yang dijual nggak sebanyak kantin tempat biasa saya beli makan alias pilihannya dikit. Tapi ya sudahlah, wong saya udah terlanjur masuk ya beli aja sekalian. Udah gitu Aa’ yang jaga warung udah berbinar-binar melihat saya masuk ke warung dia. Kasihan kalau buliran rupiah ini batal masuk dompetnya.

Banyak pilihan bingung, sedikit pilihan bingung juga. Setelah melihat-lihat makanan yang ada, saya menjatuhkan pilihan pada orek tempe dan balado tongkol. “Berapa A’?” Saya menanyakan harga nasi bungkus itu.

“3.000 Teh.”

“Berapa?”

“3.000.”

“Apa?”

“3.000.”

“3.000?”

“Iya?”

“Beneran A’?”

“Iya Teteh,” jawab Aa’-nya yang meski dongkol tetep tersenyum dengan manis, bahagia, dan sejahtera.

Inilah makan termurah yang pernah saya beli di Kota Bandung. Biasanya dengan menu semacam itu, paling murah juga Rp 5.000. Karena murah, saya agak-agak takut waktu makan. Tapi hingga detik ini alhamdulillah saya sehat-sehat aja. Malah saya yang tadinya pusing (udah 2 hari) nggak lama langsung sembuh. Tadinya juga saya ngerasa sedih-sedih nggak jelas langsung ceria lagi seabis makan yang murah itu. Tadinya saya kesel-kesel nggak jelas, sehabis makan juga nggak kesel lagi. Hebat ih makanan murah itu he he he….

Tapi masih kepikiran, kok murah ya…. Aa’-nya salah kali ya. Tapi kan tadi saya udah mastiin berkali-kali. Apa Aa’-nya nggak bisa ngitung ya? Masak sih… Apa karena saya manis? Halah ini mah nggak nyambung…. Ya sudah besok-besok saya beli maem di warkop itu saja he he….