“Saya tidak butuh bantuan Anda!!!” Itulah bunyi status YM saya petang tadi. Nggak lama, beberapa teman di YM langsung memberondong saya dengan berbagai pertanyaan dan juga komplain.

“Statusnya galak amat. Kenapa sih?”

“Vita kenapa? Maksudnya siapa tuh?”

“Ada yang bisa dibantu? Maksud lo siapa nih?”

“Kenapa Vit? Tapi masih tetep butuh bantuan Tuhan kan?”

Ini status sebenarnya buat 3 orang teman di daftar YM saya. Mereka lagi online, tapi sayang mereka gak ngeh atau pura-pura gak ngeh sama status saya. Males harus menagih janji, jadi ya biarkan status YM yang bicara.

Tapi kalau saya baca lagi tuh status kok kayaknya serem banget ya. Kayaknya emang penuh angkara murka. Biarpun sebenernya saya menulis status itu dalam kondisi kesel juga.

“Mungkin dia lagi sibuk, jadi belom bisa bantu elo Vit. Think positive aja ya,” nasihat teman  saya. Eh kok dia jadi wise gitu sih, padahal dulu waktu masih satu kantor, dia ini yang selalu menyuruh saya marah-marah sama reporter yang laporannya nggak jelas. Kami juga beberapa kali berantem karena beda cara pandang. Dan dialah yang selalu mengalah sama saya he he he.

Teman saya itu mengusulkan agar status YM saya diberi embel-embel sayang. Hmm, bolehlah saya coba. Akhirnya status itu berbunyi: Sayang, aku nggak butuh bantuan kamu. Sebenernya kalau statusnya kelewat ramah begini, jadi gak kena sasaran. Tapi biarin deh, yang penting uneg-uneg sudah dikeluarkan.

Setelah itu, masih ada saja pertanyaan seputar status yang mampir.

“Sayang? Karo sopo iki (sama siapa ini)?”

“Cieeh Vita, siapa hayooo.”

Haduh… lebih baik status itu dihapus aja deh. Cukup tanda busy tanpa embel-embel apapun. Tapi….

“Kok statusnya udah ilang?”

“Eh kenapa sih tadi?”

“Siapa tuh si sayang?”

Haduuuhhh… Lebih baik saya off saja dari dunia per-YM-an.