Tags

“Mbak Ita, di kosan Dago sekarang ada futsal lho. Kapan-kapan ke sana yuk, kita nonton,” ajak Mas S via SMS.

“Ah males, Mas. Aku nggak mau nonton, maunya main,” balasku.

“Mbak Ita jadi wasitnya aja.”

“Enak aja. Nggak mau. Aku itu striker.”

Hmm main sepakbola. Kangen deh lari-lari di lapangan sambil berebut bola (sebodo ama teknik-teknikan lah he he). Aku kenal sepakbola sedari kecil. Waktu TK, bapakku bukannya beliin aku boneka tapi malah beliin aku bola sepak. Dia lebih suka membelikan celana pendek dibanding rok. Dia ini inget nggak sih, anaknya itu cewek.

Bapak suka mengajakku dan adik ke stadion buat nonton pertandingan sepakbola. Maklum, bapakku sering jadi wasit. He he jadi inget, aku suka berisik tuh kalau lagi pertandingan malah suka manggil-manggil bapakku.

Dulu waktu SMP sering main sepakbola saat olahraga. Kita pakai ukuran lapangan sepakbola beneran. Awalnya aku jadi striker, karena kecapekan tuker posisi sama kiper deh he he. Enak banget jadi kiper, santai-santai. Soalnya bola hanya berkutat di tengah lapangan.

Waktu SMA konsisten jadi striker kalau main sama anak cewek. Kalau main sama anak cowok, aku ditaroh di belakang. Eh tapi pernah ding jadi gelandang tengah gara-gara terinspirasi posisi Tacchinardi. “Aku gelandang, aku gelandang,” ujarku kala itu.

“Kamu gelandangan aja sana,” kata temanku sambil cekikikan melihat antusiasmeku.

Di rumah aku sering juga main bola sama adik-adikku. Suatu kali pernah mecahin lampu gara-gara tendangan geledekku. Untung nggak dimarahin orangtua. Aku lumayan diandalkan juga waktu pertandingan sepakbola 17 Agustusan di kampung. Waktu itu aku pernah ngegolin plus kasih assist buat gol berikutnya. Iiih ngerasa berbakat jadinya ha ha ha.

Waktu kuliah di Bandung, pernah sekali ikut main futsal sama teman-teman sekelas. Aku adalah satu-satunya cewek dalam pertandingan itu. Maklum aja, cewek di kelas kami kan cuma 3 orang. Teman-temanku itu gede-gede banget, soalnya kan kebanyakan militer, jadi mereka nggak tega harus berebut bola sama aku. So, aku terima nasib jadi kiper deh, padahal pengen banget lari-lari di lapangan.

Jadi kiper juga nggak gampang. Gawangku dibombardir sama tim lawan. Mereka kebanyakan takut kontak fisik sama aku, jadi ya kalau bola udah deket gawangku, aku dengan gampang membersihkannya. Tiba-tiba ada pelanggaran di kotak penalti. Wah aku harus menahan tendangan itu.

“Sini Ta, kugantiin dulu jadi kipernya,” ujar teman satu tim.

“Nggak usah, Bang. Insya Allah aku bisa kok,” tolakku.

Alhamdulillah, aku berhasil menggagalkan tendangan penalti itu. Wuah teman-teman satu timku langsung memberikan tepuk tangan panjang buatku. Tapi nggak lama, gawangku malah kehujanan gol, hiks hiks.

Beberapa saat kemudian kepalaku kena bola yang ditendang dari jarak cukup dekat. Mana tendangannya kuat banget. Tweew…. Kok teman-temanku jadi kabur ya, terus gelap gitu deh. “Sakitttttt,” rintihku.

Waktu itu rasanya ada yang memelukku, tapi nggak tahu siapa. Mungkin dia takut aku pingsan. Pelan-pelan aku buka mata sambil nangis. Si penendang bola buru-buru minta maaf.

“Iya, nggak apa-apa Bang. Aku juga nggak apa-apa kok, sakit dikit aja,” ujarku sambil memberinya senyuman terbaikku buat meyakinkan dia kalau aku baik-baik aja.

Gara-gara main futsal itu, kedua kakiku memar-memar dan luka-luka. Jadi mirip korban penganiayaan gitu deh. Soalnya aku sampai sok-sokan jatuh bangun buat nyelamatin gawang timku, he he. Capek, sakit, tapi senaaaannnggg.

(Salah satu memar di kakiku)