Tags

, ,

Jaman berubah itu pasti. Ada banyak hal yang menyebabkan perubahan terjadi: inovasi, teknologi, situasi, dan lainnya. Dulu dan sekarang ada yang berbeda, meskipun yang sekarang kerap mengulang yang dulu-dulu🙂

1. Kaos Gede VS Kaos Kecil/ Ketat

(Gambar:  http://www.starpulse.com)

Dulu jaman-jaman SMP gemar sekali memakai kaos yang gede-gede. Merek yang dulu sering dipakai H n R, What’s Up, dan Dagadu. Semakin gombrong semakin gaul lah kita ha ha. Cara pakai kaos yang benar adalah, kaos gede itu dimasukin ke celana, terus agak-agak ditarik hingga menutupi ikat pinggang. Boleh juga digulung lengannya.

Termasuk kemeja sekolah. Dulu waktu SMP, baju seragam batikku dengan cepat menjadi kekecilan, jadi ngepas badan gitu. Risiiih banget, jadi susah nafas rasanya. Baju batik itu dipakai tiap Jumat, jadi kalau Jumat sering bawa jaket deh. Malu gitu rasanya pakai yang ketat-ketat. Eh nggak tahunya beberapa tahun kemudian, anak-anak sekolah malah gemar pakai seragam yang agak ngepas badan.

Waktu aku dibeliin kaos ibuku, kaosnya ternyata rada kecil. Eh komentar temenku: “Ta, kamu pakai kaos adikmu ya?”

Ternyata nggak lama, kaos gombrong ditinggalkan dan beralih ke yang kecil-kecil. Kebalikan sama yang dulu, semakin kecil semakin gaul. Dulu temanku sampai bener-bener pakai kaos adiknya loh. Sekarang kaos-kaos model konvensional yang oversized masih belum diminati lagi ya. Ada sih yang gombrong tapi bukan model konvensional.

2. Nyamperin Ke Rumah VS SMS

Dulu kalau janjian sama teman cukup lewat lewat telepon rumah atau datang langsung ke rumahnya. Dulu aku bela-belain naik sepeda ke rumah temanku hanya buat cocokin waktu pergi ke perpisahan kelas. Kalau temannya nggak di rumah, tanpa merasa kesal balik lagi ke rumah, dan akan pergi lagi ke rumah teman itu sampai ketemu sama dia.

Sekarang? Kalau SMS nggak dibalas-balas dan telepon nggak diangkat-angkat (padahal mungkin baru 15-30 menit) sudah ngomel-ngomel. “Hiiih, susah banget sih dihubungi.”

3. Kaset VS MP3

(Gambar: http://jy-s.com)

Dulu di buku kenangan (itu loh buat nulis biodata teman-teman, populer banget jaman-jaman SD – SMP) ditulis hobi: koleksi kaset. Kalau boy band favorit ngeluarin album baru, pada heboh deh beli kaset. Dulu sampai berbondong-bondong menyerbu toko kaset. Aku sih nggak ikutan, karena temenku ada yang gemar meminjamiku kasetnya tanpa kuminta, baik banget ya….

Sekarang? Nggak perlu repot-repot beli kaset. Di internet ada banyak situs yang menyediakan layanan download mp3 lagu yang kita inginkan.

4. Radio Tape Portable VS MP3 Player Digital

(Gambar: http://deepfriedcreative.files.wordpress.com)

Mau dengerin radio atau mau dengerin kaset, meskipun kita nggak lagi di rumah? Bisa saja, kan ada radio tape portable yang sering disebut walkman. Walkman begitu populer keberadaannya sedari aku abege sampai kuliah. Kotak gemuk itu dulu selalu menemaniku kalau lagi nunggu dosen.

Sekarang? MP3 player digital yang mungil dan tipis itu telah menggantikan tempat walkman. Malah sekarang sudah ada MP4 dan MP5 player. Bahkan tanpa itu kita pun bisa mendengar radio dan musik di manapun kita mau melalui handphone.

5. Nomaden VS Menetap

(Gambar: http://museumonline.host56.com)

Jaman dulu  orang-orang sangat menggantungkan hidupnya sama alam. Makanya mereka gemar hidup berpindah-pindah alias nomaden. Kalau sumber makanan macam umbi-umbian habis atau kalau musim kemarau saat binatang buruan pindah tinggal di dekat sumber air, ya orang-orang itu bakal berpindah-pindah tinggalnya. Mereka adalah pengembara yang sering kali tinggal sementara di gua-gua.

He he itu kehidupan jaman duluuuu banget, beribu-ribu tahun sebelum aku dilahirkan. Soalnya itu ciri manusia purba yang hidup di jaman berburu dan meramu.

Sekarang manusia sudah tinggal menetap ya. Tapi ada juga yang masih berpindah-pindah lantaran kena gusur, dsb. Aku juga sebenarnya nomaden sih biarpun berpindah-pindahnya bukan karena alasan dan rentang waktu yang sama dengan manusia purba he he….

–Backsound: Wait for Me by Theory of Dead Man and Insomnia by Arkarna–